Kasus Kematian Santri Di Tebo Bergulir, Polda Jambi Turunkan Tim Asistensi , 47 Orang Saksi Diperiksa

JAMBI61 Dilihat

Bungonews net,IAMBI – Kasus kematian santri pondok Raudhatul Mujawwidin kabupaten Tebo – Jambi pada Selasa 14 November 2023 yang lalu terus bergulir

Santri AH (13) yang dinyatakan meninggal akibat tersengat listrik oleh klinik Medical Centre ( surat keterangan kematian) kembali viral setelah orang tua korban bertemu dengan Hotman paris Hutapea pengacara kondang dan minta pihak kepolisian mengusut kematian santri di Tebo tersebut

Menurut Hotman Paris dalam vidionya menyebutkan ada patah tulang di tengkorak dan pendarahan karena itu lah ia minta kasus tersebut di usut oleh pihak kepolisian

Polda Jambi menurunkan tim asistensi Ditreskrimun ke polres Tebo melakukan pendampingan dan pihak kepolisian telah melakukan pemeriksaan 47 orang saksi

Diketahui sebelumnya, AH (13) ditemukan meninggal dunia di lantai tiga atau rooftop asrama An-Nawawi Ponpes Raudhatul Mujawwidin. Berdasarkan surat keterangan kematian dari Klinik Rimbo Medical Centre disebut korban meninggal akibat tersengat listrik.

Kemudian, pada Senin 20 November 2023 lalu, makam AH dilakukan pembongkaran makam ( ekshumasi ) dan diautopsi untuk menyelidiki penyebab kematian oleh pihak kepolisian. Autopsi tersebut atas persetujuan pihak keluarga dalam kepentingan pengungkapan kasus tersebut dan tanggal 6 Desember 2023 hasil dari eksumasi tersebut keluar dan dokter menyatakan penyebab Korban meninggal dunia karena ada patah batang tengkorak dan juga pendarahan di otak.

Hal ini disampaikan langsung oleh Kabid Humas Polda Jambi Kombes Pol Mulia Prianto saat dikonfirmasi awak media, pada Minggu (17/3).

Mulia mengatakan, Tim Atensi Ditreskrimum Polda Jambi di turunkan ke Polres Tebo untuk melakukan Asistensi ( pendampingan) terkait kasus tersebut.

“Terkait penanganan perkara ini, Tim Atensi dari Ditreskrimum Polda Jambi telah turun ke polres Tebo, untuk melakukan Asistensi, katanya.

Lanjut Mulia, kasus ini telah naik ke tahap penyidikan dan telah memeriksa 47 orang saksi, kemudian penyidik Ditreskrimum dan polres Tebo akan mengadakan Gelar Perkara dalam waktu dekat.

“Dalam kasus ini pihak kepolisian telah memeriksa 47 orang saksi, terdiri dari 36 orang dari santri, 9 orang dari pengurus pondok pesantren, dan 2 orang dokter,” lanjutnya (BN)

Dikutip Media partner JMSI Jambi , Sidak post

 

 

Komentar